Intip Yuk Rumah Masa Kecil Martha Tilaar

marta tilaar okexone

GOMBONG – Banyak kegiatan wisata menyenangkan yang bisa dilakukan di Kebumen, Jawa Tengah. Salah satunya bertamu ke rumah masa kecil Martha Tilaar. Perempuan yang dikenal sebagai pengusaha kosmetik dan jamu ini, memang lahir di Kebumen pada 4 September 1937.

Karena itu, masa kecil wanita yang terlahir dengan nama Martha Handana tersebut itu dihabiskan di Kebumen. Rumah masa kecil Martha Tilaar tersebut masih berdiri di Desa Wonokriyo, Gombong. Traveler pun bisa bertamu ke rumah masa kecil Martha Tilaar yang terletak di Jalan Sempor Lama No 28 tersebut.

Setelah sampai, traveler akan disambut bangunan rumah bercat putih yang berdiri di antara rindangnya pepohonan. Di bangunan yang diresmikan sebagai Rumah Budaya Martha Tilaar inilah sang pengusaha kosmetik ternama tersebut menghabiskan masa kecilnya.

“Bangunan ini masih mempertahankan bangunan lama, baik dari arsitektur maupun dekorasi, yaitu bergaya Kolonial,” ujar Sigit Tri Wibowo selaku Deputi Program Rumah Budaya Martha Tilaar kepada Okezone di Rumah Budaya Martha Tilaar, Gombong, Kebumen, Jawa Tengah, belum lama ini.

Sebelum masuk Rumah Budaya Martha Tilaar, pengunjung harus membeli tiket di loket. Pelajar di atas tujuh tahun cukup membayar Rp5 ribu pengunjung lokal Rp15 ribu dan pengunjung mancanegara Rp25 ribu.

Selanjutnya, Sigit atau pemandu lainnya akan mengajak masuk untuk melihat-lihat isi rumah masa kecil Martha Tilaar ini. Pengunjung akan disambut ruang tamu yang penuh perabotan antik, seperti lilin bergaya Mandarin, lampu gantung, telfon kuno, lemari kaca berlis kayu serta foto-foto keluarga besar Martha Tilaar.

Selanjutnya, pengunjung bisa melihat kisah perjalanan Martha Tilaar melalui foto-foto yang dipajang di dinding di antara kamar-kamar tidur. Misalnya, foto masa kecil Martha Tilaar bersama keluarga besarnya. Dalam foto tersebut, tertulis Martha Handana atau Martha Tilaar pada nomor 11.

Kemudian, ada foto lain yang lebih menarik, yaitu ketika Martha Handana menemukan belahan jiwanya, Alex Tilaar. Pengunjung bisa melihat foto pernikahan Martha dengan pria asal Tomohon, Sulawesi Utara tersebut pada 12 Januari 1964 di Gereja Santa Theresia.

Menyusuri lebih jauh setiap jengkal rumah ini, kita juga akan menjumpai sebuah foto Martha Tilaar manakala menimba ilmu di Negeri Paman Sam, Amerika Serikat. Sigit Tri Wibowo menceritakan, ketika belum genap setahun berumah tangga, Alex Tilaar mendapat beasiswa dari USAID dan meninggalkan Martha.

“Namun, tahun 1965 Martha menyusul. Disela-sela waktu luangnya ia bekerja menjadi babysitter. Hasil jerih payahnya ia tabung hingga akhirnya dapat menimba ilmu di Beauty Academy Blomington,” ceritanya.

Kembali melangkahkan kaki, sampailah pengunjung di halaman yang berfungsi seperti aula. Menurut Sigit Tri Wibowo, di tempat inilah berbagai kegiatan biasa dilakukan di Rumah Budaya Martha Tilaar.

”Jadi, setelah menggali kehidupan Martha Tilaar, ada juga pemberdayaan penduduk sekitar, seminar dan panggung apresiasi seni. Karena, Martha Tilaar memang sejak dahulu mempunyai impian membuat tempat wisata edukasi di Kebumen. (Helmi Ade Saputra/ okezone.com /LintasKebumen©2015)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s