Goa Simbar, Pesona Dibalik Sunyi Perbukitan Rogodadi

Sebuah pilar besar yang terus tumbuh di dalam Goa Simbar.

Sebuah pilar besar yang terus tumbuh di dalam Goa Simbar.

BUAYAN – Bagian barat daya Kabupaten Kebumen cukup dikenal dengan alam perbukitan yang indah. Wisata alam seperti wisata pantai atau geowisata goa-nya juga cukup tersohor. Di perut pegunungan Kawasan Karst Gombong Selatan (KKGS) itu juga terkandung potensi tambang batuan alam seperti marmer, fosfat, batu gamping dan andesit yang bernilai tinggi.

Selain memiliki Goa Jatijajar, Petruk dan Barat, Kabumen ternyata memiliki potensi keindahan yang luar biasa. Pesona yang masih bersembunyi di balik sunyinya perbukitan di Desa Rogodadi Kecamatan Buayan itu bernama Goa Simbar. Seperti goa yang lain, Goa Simbar, terletak di balik lipatan kawasan pegunungan yang menarik dikunjungi wisatawan yang gemar tantangan alam.

Memang di bandingkan Jatijajar, Goa Simbar belum banyak dikenal orang bahkan masih tampak alami. Tidak jauh dari Goa Simbar terdapat dua goa lagi yang tak kalah indah, yakni Goa Darat dan Goa Kali. Namun kedua goa yang terakhir tidak terlalu dalam. Goa menjadi tujuan menarik dengan berbagai keistimewaan yang tak dimiliki obyek wisata lainnya.

Untuk menjangkau goa ini, diperlukan waktu sekitar setengah jam, mendaki hampir satu kilometer perbukitan. Sesampai di mulut goa, tanah berlumpur dan genangan air, menyulitkan langkah kaki untuk beranjak. Perlu diwaspadai binatang liar dalam air dan banyaknya runtuhan stalagtit dan stalagmit yang runcing ujungnya. Sejumlah peringatan ditulis agar pengujung tidak membawa pulang batu-batu di dalam goa.

Di kedalaman sekitar tujuh meter dari mulut goa, pengunjung dibuat terkagum-kagum dengan pemandangan stalagtit dan stalagmit yang menempel hampir di seluruh dinding goa. Decak kagum muncul begitu menyaksikan sebuah pilar besar yang terus tumbuh di dalam goa. Garis tengahnya sekitar satu meter seolah sebagai penahan atas goa. Semakin ke dalam semakin mempesona pemandangan Goa Simbar.

Ada sebuah tempat dengan beberapa pilar tegak lurus sebesar tubuh manusia. Penduduk setempat menjulukinya dengan batu pocong. Pilar-pilar ini memang mirip pocong. Di dalam goa juga ditemukan anak sungai. Menurut warga, ujung goa ini memang berakhir di sebuah sungai, namun sulit untuk menjangkaunya tanpa perlengkapan pengamanan.

Bagian paling menantang dalam Goa Simbar adalah menuruni jurang terjal berbatu dengan ketinggian sekitar 4 meter. Terpaksa berjalan merambat, berpegangan pada dinding goa, karena batu karang tempat kaki menapak, di beberapa bagian runcing dan licin. Latar belakang sejarah ditemukannya goa ini, tak ada keterangan pasti. Sehingga pengunjung hanya bisa menikmati keindahan yang tersimpan di dalam goa saja. (Ondo Supriyanto /LintasKebumen©2015)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s